Teringat tentang ebook Yakjuj Makjuj

May 25, 2018 | | Say something

Assalamualaikum WBT dan salam hormat.

Alhamdulillah bersyukur kita ke hadrat Allah SWT kerana kita masih lagi diberi kesempatan untuk menghirup udara segar ciptaan Allah SWT. Semoga dengan kesempatan yang Allah SWT berikan ini dapatlah kita sentiasa menambah amal ganjaran pahala.

Selawat dan salam ke atas junjungan besar Nabi Muhammad SAW dan kepada ahli keluarga Baginda, para sahabat Baginda dan kepada seluruh umat manusia di atas muka bumi, semoga kebenaran sentiasa akan mengatasi kebatilan. Insya Allah.

Beberapa tahun yang lepas, saya ada membeli sebuah e-buku atau ebook tentang tajuk Yakjuj dan Makjuj. Saya belie book tersebut kerana saya sangat hendak tahu apakah isi kandungan ebook tersebut tentang Yakjuj dan Makjuj.

Yakjuj dan Makjuj ini ada diceritakan dalam kitab al-Quran di dua tempat iaitu dalam Surah al-Kahfi ayat 94 dan surah al-Anbiya’ ayat ke 96.

Ayat ke 94 dari surah al-Kahfi, yang bermaksud:

Mereka berkata: “wahai Zulkarnain, sesungguhnya kaum Yakjuj dan Makjuj sentiasa melakukan kerosakan di bumi; oleh itu, setujukah kiranya kami menentukan sejumlah bayaran kepadamu (dari hasil pendapatan kami) dengan syarat engkau membina sebuah tembok di antara kami dengan mereka?”

(Al-Kahfi 18:94)

Dan ayat ke 96 dari surah al-Anbiya’, yang bermaksud:

(Demikianlah keadaan mereka) hingga apabila terbuka tembok yang menyekat Yakjuj dan Makjuj, serta mereka meluru turun dari tiap-tiap tempat yang tinggi.

(Al-Anbiyaa’ 21:96)

Manakala sumber dari hadits Rasulullah SAW pula, yang saya kutip dari blog https://almanhaj.or.id/3217-tanda-tanda-kiamat.html

Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda:

إِنَّ السَّاعَةَ لاَ تَكُوْنُ حَتَّى تَكُوْنَ عَشْرُ آيَاتٍ: خَسْفٌ بِالْمَشْرِقِ، وَخَسْفٌ بِالْمَغْرِبِ، وَخَسْفٌ فِي جَزِيْرَةِ الْعَرَبِ، وَالدُّخَانُ، وَالدَّجَّالُ، ودَابَّةٌ، وَيَأْجُوْجُ وَمَأْجُوْجُ، وَطُلُوْعُ الشَّمْسِ مِنْ مَغْرِبِهَا، وَنَارٌ تَخْرُجُ مِنْ قَعْرِ عَدَنٍ تَرْحَلُ النَّاسَ، وَنُزُوْلُ عِيْسَى بْنِ مَرْيَمَ e.

“Hari Kiamat tidak akan terjadi sehingga kalian melihat sepuluh tanda: (1) penenggelaman permukaan bumi di timur, (2) penenggelaman permukaan bumi di barat, (3) pe-nenggelaman permukaan bumi di Jazirah Arab, (4) keluarnya asap, (5) keluarnya Dajjal, (6) keluarnya binatang besar, (7) keluarnya Ya’juj wa Ma’juj, (8) terbitnya matahari dari barat, dan (9) api yang keluar dari dasar bumi ‘Adn yang meng-giring manusia, serta (10) turunnya ‘Isa bin Maryam Alaihissallam.”

HR. Muslim (no. 2901 (40)), Abu Dawud (no. 4311), at-Tirmidzi (no. 2183), Ibnu Majah (no. 4055), Imam Ahmad (IV/6), dari Sahabat Hudzaifah bin Asiid Radhiyallahu anhu dan ini lafazh Muslim. At-Tirmidzi berkata: “Hadits ini hasan shahih.” Hadits ini dishahihkan oleh Syaikh Ahmad Syakir dalam Tahqiiq Musnadil Imaam Ahmad (no. 16087).

Berkenaan dengan apa yang Yakjuj dan Makjuj itu, ada beberapa pandangan yang membicarakannya. Al-Quran tidak menjelaskan secara terperinci tentang Yakjuj Makjuj ini,hanya dijelaskan al-Quran satu makhluk Allah SWT yang membuat kerosakkan.

Maka timbullah beberapa penafsiran antaranya seperti yang saya kutip dari blog berbahasa Indonesia ini.

(1)  Ahmad Mustafa al-Maragi dalam kitab tafsirnya menyatakan bahawa Yakjuj adalah bangsa Tartar, dan Makjuj adalah bangsa Mongol. Mereka berasal daripada satu bapak yang bernama Turk, tempat tinggal mereka di bagian utara Asia. Daerah mereka memanjang dari Tibet dan China sampai ke Laut Baku Utara, di barat sampai Turkestan.

Dalam pelbagai zaman, bangsa-bangsa ini sering menyerang, membuat kerusakan di muka bumi dan menghancurkan bangsa-bangsa lain. Di antara mereka terdapat bangsa-bangsa yang kejam, turun dari bukit-bukit di Asia Tengah dan pergi ke Eropa, seperti bangsa Semith, Simeria, dan Hun. Mereka banyak menyerang negeri-negeri China dan Asia Barat. Dengan munculnya Temujin yang dikenal dengan nama Genghis Khan (di dalam bahasa Mongol bermaksud “Raja Alam” pada awal abad ke-7 H / 12 M, bersama  tentaranya yang perkasa keluar jauh ke Asia Tengah. Ia menundukkan China Utara kemudian pergi ke negeri-negeri Islam, lalu menundukkan Sultan Qutbuddin bin Armilan, salah seorang Raja Seljuk yang menganut aliran Khawarij. Genghis Khan melakukan kekejaman yang belum pernah berlaku sebelumnya di negeri tersebut.

(2)  Musnad Imam Ahmad bin Hanbal (Imam Hanbali), seperti dikutip Ibnu Kasir menyebutkan bahawa Rasulullah s.a.w. bersabda yang bermaksud: “Nuh memiliki tiga orang anak, yaitu Sam, nenek moyang orang Arab; Ham, nenek moyang orang Sudan; dan Yafis, nenek moyang orang Turk.” Menurut sebahagian ulama, Yakjuj dan Makjuj adalah keturunan Yafis, putera Nuh ini. Demikian juga pendapat Nasafi, seorang ahli fekah, usul fekah dan tafsir yang bermazhab Hanafi yang menyatakan bahawa Yakjuj berasal dari suku Turk, dan Makjuj berasal dari suku Jail serta Dailam keturunan Yafis yang membuat kerusakan di muka bumi. Mereka tidak mati dan masing-masing memiliki seribu keturunan yang dilengkapi dengan senjata.

(3)  Hamka juga memberi tafsiran bahwa Yakjuj dan Makjuj adalah segala gerakan yang telah dan akan merusak dunia ini. Oleh karena itu, baik diri, keluarga, maupun negara serta bangsa wajib mendirikan tirai besi sebagai benteng agar Yakjuj dan Makjuj tidak dapat masuk. Mungkin Yakjuj dan Makjuj dapat ditafsirkan sebagai pikiran jahat, bermaksud buruk, dan ideologi yang menyesatkan yang dianuti sebagian manusia. Manusia yang menganut paham kelicikan dan mempergunakan manusia sesamanya sebagai alat untuk merusak bumi ini. Sebab itu, pikiran yang baik, cita-cita yang mulia, dan ideologi yang sehat harus ditanam dengan teguh pada setiap diri, keluarga, dan negara serta bangsa untuk membentengi Yakjuj dan Makjuj. Yakjuj dan Makjuj laksana air, senantiasa mencari tempat untuk masuk walaupun hanya sebesar lubang jarum.  Wallahu alam bi shawwab. https://www.islampos.com/misteri-yakjuj-dan-makjuj-34401/

Tetapi apabila saya membeli dan membaca ebook tentang Yakjuj dan Makjuj ini saya rasa terkejut jugalah, sebab penulis ebook ini mengatakan bahawa Yakjuj dan Makjuj ini bukan sejenis orang tetapi sejenis benda dengan  ditunjukkan beberapa bukti yang agak logik diterima akal juga. Penulis ini menyatakan bahawa Yakjuj Makjuj itu sebenarnya itu sebenarnya adalah sejenis lava atau lahar gunung berapi. Yang mana lava gunung berapi ini tidak mampu dilawan oleh ketumbukan tentera yang paling hebat pun. Yang termampu dibuat hanyalah membuat benteng tembok untuk menghalang dan memperlahankan pergerakkan lava gunung berapi. Saya ada juga pernah menghubungi penerbit ebook ini untuk mengetahui siapakah penulis sebenar ebook ini tetapi penerbit memberitahu bahawa penulis ebook ini tidak mahu namanya diketahui biarlah nama samarannya sahaja yang diketahui. Wallahualam.


 

Posted in: Umum | Tags: ,

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *